WHO: Wabah Pneumonia Misterius Tiongkok Jenisnya Baru

Posted on

WHO: Wabah Pneumonia Misterius Tiongkok Jenisnya Baru

https: img.okeinfo.net content 2020 01 14 481 2152689 who-wabah-pneumonia-misterius-tiongkok-jenisnya-baru-YVeGHTsLfg.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

KASUS luar biasa pneumonia misterius Tiongkok masih menjadi tanda tanya besar. World Health Organization (WHO) tegaskan penyakit menular ini tergolong jenis baru.

Selain itu, pneumonia misterius yang menewaskan satu orang lansia tersebut dianggap unik. Karena sumber penyebabnya belum diketahui sampai sekarang.

pneumonia

Peneliti pun menegaskan bahwa pneumonia misterius Tiongkok ini bukan merupakan penyakit SARS, yang sebelumnya menjadi wabah mematikan di wilayah Tiongkok dan Hong Kong. WHO menyebut penyakit pneumonia misterius ini masih ada kaitannya dengan virus korona.

Dilansir Okezone dari CNN, Selasa (14/1/2020), virus korona atau Coronavirus adalah keluarga besar virus, yang menyebabkan penyakit mulai dari flu biasa hingga SARS. Gejala yang kerap ditimbulkan dari masalah ini adalah demam, batuk, hingga gagal ginjal, bahkan pada beberapa kasus menyebabkan kematian.

Munculnya kekhawatiran penyakit ini ada kaitannya dengan SARS, karena berasal dari satu jenis penyebab masalah, yaitu virus korona. Sekali lagi, meski dalam ‘keluarga’ yang sama, pneumonia misterius Tiongkok bukanlah SARS.

virus

Masalah SARS menjadi momok menakutkan karena sebelumnya pernah menginfeksi lebih dari 8.000 orang dan menewaskan 774 jiwa di Asia. Wabah ini kemudian menyebar ke 37 negara pada 2002 dan 2003.

Di Timur Tengah, Coronavirus juga merupakan penyebab sindrom pernapasan mematikan atau yang biasa disebut MERS. Pertama kali ditemukan di Arab Saudi dan sejak itu MERS telah membunuh 851 orang secara global menurut data WHO.

Apa yang terjadi di Wuhan, Tiongkok, ditegaskan WHO tidak mematikan, seperti SARS atau MERS. Virus ini ditemukan pertama kali di Wuhan pada 12 Desember 2019.

Sejak saat itu, total 59 orang terserang penyakit pernapasan dengan tujuh di antaranya kritis. Sampai sekarang, belum ada bukti yang menyatakan bahwa wabah ini terjadi karena penularan orang ke orang, juga belum ada petugas kesehatan yang terinfeksi.

Terkait dengan pasien, kebanyakan dari mereka adalah pemilik usaha di pasar Huanan Tiongkok, yang lebih fokus menjual seafood. Beberapa sumber menerangkan bahwa di pasar itu juga banyak menjual hewan hidup seperti burung, kelinci atau ular. Karena fakta ini, kekhawatiran juga muncul bahwa virus bisa saja menyebar dari hewan ke manusia.

Menurut WHO, Coronavirus dapat menginfeksi manusia dan hewan. Virus Corona yang menyebabkan SARS ditelusuri ke luwak, hewan liar yang dianggap sebagai hidangan lezat di bagian selatan Tiongkok, tempat epidemi dimulai. Begitu juga dengan unta dromedaris, yang dianggap sebagai sumber MERS.

1
3
  • #Gejala Pneumonia
  • #WHO
  • #Deteksi Pneumonia
  • #pneumonia

Telah dipublish di lOkezone